Cara Google Raup Cuan dari Google Maps

220514103014-cara-.jpeg

Google Map (Foto: Net)

JAVANEWS.TV I BANDUNG, - Bagi sebagian orang, terutama penggunaGoogleMaps, mungkin pernah terlintas pertanyaan bagaimana aplikasi peta yang bisa diakses secara gratis oleh penggunanya ini bisa mendatangkan untung bagi Google?

Mengutip KOMPAS.com, sebagaimana diketahui, Google merupakan mesin pencari paling populer yang sudah mendominasi internet sejak tahun 1998. Seiring dengan pesatnya penggunaan ponsel pintar, kini pengguna Google mencapai miliaran orang.

Namun Google bersama perusahaan induknya, Alphabet, bukan hanya sekadar menawarkan aplikasi mesin pencari saja, namun juga menawarkan ribuan produk dan layanan lainnya.

SelainGoogle Maps, layanan paling populer dari Google antara lain Gmail, Google Cloud, YouTube, Google Meet, dan sebagainya.

Meskipun Google tidak membebankan biaya bagi para penggunanya alias gratis, bagaimana Google bisa mendapatkan untung dari layanannya seperti Google Maps?

Dikutip dariInvestopedia,meskipun Alphabet tak pernah secara spesifik merilis pendapatan dari Google Maps, aplikasi peta ini ikut berkontribusi pada pendapatan seluruh iklan Google yang pada 2021 lalu tercatat sebesar 257 miliar dollar AS.

Pendapatan iklan terbesar Google sejauh ini masih disumbang dari mesin pencari dan iklan di Youtube dengan porsi sebesar 71 persen. Sisanya berasal dari pendapatan segmen lainnya termasuk Google Maps.

Salah satu pendapatan terbesar Google dari Google Maps adalah APIs aliasapplication programming interfaces.

APIs sendiri merupakan layanan yang dikembangkan Google yang memungkinkan penggunanya bisa mengakses produk Google secara terintegrasi. Perusahaan atau pihak ketiga yang menggunakan API, akan dikenai tarif oleh Google.

Kamil Franek, Pakar Analisis Bisnis, dalam artikelnya menyebutkan Google tak pernah mengumumkan berapa uang yang dihasilkan dari Google Maps, namun salah satu dari sedikit angka yang diungkap Google dan bisa jadi gambaran adalah jumlah pengguna aktif setiap bulannya, yakni 1 miliar.

Jumlah pengguna itu menempatkan Google Maps jauh di depan para pesaingnya baik di seluruh dunia maupun di Amerika Serikat. Google Maps memiliki 154 juta di AS, yang merupakan 6 kali lebih banyak dari pesaing terdekatnya.

Ia mengestimasi, Google Maps menghasilkan pendapatan sekitar 4,3 miliar dollar AS per tahun berdasarkan perkiraan kasar. Rinciannya terdiri dari 3,5 miliar dollar AS dari pendapatan dari iklan dan 0,8 miliar dollar AS pendapatan dari Google Maps APIs.

Sebagai contoh, di Indonesia, perusahaan layanan transportasi daring Gojek dan Grab akan membayar ke Google agar dapat memasang Google Maps di aplikasi.

Tarif layanan tersebut disebut-sebut berkisar Rp 100.000 untuk setiap 1.000 klik atau per penggunaan pelanggan. Selain Grab dan Gojek, banyak perusahaan memasangkan Google Maps di website resmi mereka yang artinya, ada tarif yang harus dibayar ke Google.

Di Tanah Air, APIs milik Google ini juga banyak dipakai oleh banyak perusahaan maupuninstansi pemerintah.

Pewarta: Rahmat
Editor: Rahmat
©2022 JAVANEWS.TV

TAGS:

Komentar